RSS
Blog ini adalah catatan AKU dalam menjalani hidup. Hak AKU untuk menulis, Hak anda untuk membaca dan Hak anda untuk komen. TERIMA KASIH kerana menyinggah, membaca dan meninggalkan komen.

Cacat atau maut ???

Entri kat blog ni banyak pasal keje aku kat wad. Sebab kebanyakan masa aku di habiskan di wad dan di wad jugak aku belajar banyak benda tentang hidup, aku belajar banyak benda tentang sikap manusia.


Kali ni aku nak kongsi satu kisah yang bagi aku agak sedih. Walaupun bukan melibatkan ahli keluarga aku, aku rasa sangat sedih dan bersimpati kepada pesakit dan keluarga pesakit.

Pesakit adalah seorang yang berumur 13 tahun, bagi aku dia masih kanak-kanak yang tidak memahami erti kehidupan lagi.Adik ni telah terlibat dalam kemalangan yang menyebabkan salur darah di kaki kirinya terputus. Pelbagai usaha telah di lakukan bagi menyambung semula salur darah yang terputus tapi gagal. Pada mulanya, dia hanya berasa kebas dan sejuk pada hujung-hujung jari kaki kirinya. Tapi semakin hari, keadaan kaki adik semakin teruk atau dalam erti kata lainnya 'MATI'. Apa yang di maksudkan mati adalah apabila salur darah terputus, tiada darah mengalir, maka tiada oksigen untuk sel-sel dan tisu-tisu bagi kaki pesakit untuk terus melakukan aktiviti normalnya.


[ Istilah perubatan 'gangrene' , istilah mudah 'mati' - gambar contoh ]

Doktor telah mencadangkan supaya satu pembedahan di lakukan pada kaki pesakit tersebut. Pembedahan itu akan menyebabkan adik itu kehilangan kaki kirinya dari paras bawah lutut ke hujung kaki. Pembedahan ini amat perlu untuk di lakukan kerana jika kaki yang telah 'MATI' ini tidak di buang, kuman yang ada pada kaki yang 'MATI' ini akan tersebar ke seluruh badan adik ni dan jangkitan kuman pada seluruh badan termasuk otak mungkin akan berlaku. Atau dalam erti kata lain, maut menanti adik ni. Bayangkan bangkai kucing yang telah mati walaupun beberapa jam....berulat kan? Macam tu jugaklah yang jadi kat kaki adik ni.

Setelah berkali-kali doktor menerangkan kepada ibubapa adik ni tentang keadaan anaknya dan betapa pentingnya pembedahan di lakukan, ibubapa adik ni tetap dengan keputusan untuk tidak membenarkan anak mereka di potong kaki. Ustaz yang selaku kaunselor bagi pesakit di hospital juga telah di panggil bagi memberi nasihat kepada ibubapa adik ni. Ustaz telah memberi kata dua kepada ibubapa adik tersebut,

"Makcik sanggup terima kecacatan anak makcik atau makcik sanggup kehilangan nyawa anak makcik?"

"Makcik sanggup terima apa-apa saja yang akan berlaku pada anak makcik tapi makcik taknak buat pembedahan"

Aku sedih, sangat sedih...Sedih mengenangkan apa yang bakal berlaku pada adik ni. Memang dia bukan ahli keluarga aku, takde apa-apa hubungan pon dengan aku. Tapi aku dah anggap setiap pesakit adalah ahli keluarga aku dan jika sesuatu yang buruk menimpa mereka, aku amat sedih. Bertambah sedih sekiranya mereka menolak rawatan yang insyaALLAH dapat menyelamatkan nyawa mereka.

Aku juga sedih kerana aku tahu adik ni bakal terseksa akibat jangkitan kuman. Dan satu hari nanti, sekiranya dia ingin di rawat bagi mengatasi jangkitan kuman yang di alami, semua sudah terlambat. Aku sentiasa berdoa agar ibubapa adik ni di beri petunjuk oleh ALLAH s.w.t untuk membuat keputusan yang betul. Aku belum ada anak dan aku mungkin tak paham perasaan ibubapa, tapi sanggup mereka kehilangan nyawa anak mereka demi kecacatan yang bakal di tanggung...YA ALLAH~

Sayang...amat sayang...Umur adik ni masih muda. Sekiranya ibubapa dia bersetuju untuk membuat pembedahan, insyaALLAH dia akan selamat, cuma hidup dalam kecacatan. Dan aku yakin kecacatan bukan penghalang untuk berjaya dalam hidup.

Ketika aku taip entri ni, aku sedih dan hampir mengalirkan airmata. Aku rasa macam tak dapat nak membantu adik ni, rasa macam tak berfungsi sebagai seorang nurse dengan sebaik-baiknya. Aku nak sangat bercakap dengan ibubapa adik ni lagi sekali, cuba nak pujuk dorang untuk kali terakhir. Hati aku tak lega selagi tak dapat terangkan dengan keluarga adik ni. Kadang-kadang pesakit dan keluarga pesakit tak paham penyakit yang di hidapi dan aku rasa berbesar hati untuk membuatkan mereka paham. Cuma aku takut tindakan ini menyalahi etika kerja. Kadang-kadang aku pelik jugak dengan etika-etika ni. Terlalu memikirkan profesionaliti tanpa menghiraukan humaniti.

naDDy: bersyukurlah kita masih ada tubuh badan yang sihat dan sempurna jika di bandingkan dengan orang lain~


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

11 CoMMeNT:

triple x malaya said...

takut ar aku tengok tangan dia...ngeri,

triple x malaya said...

mintak2 ar jangan terjadi dekat aku,

zubect said...

harap dapatlaa mak ayah budak tuu buat pilihan yang baik untuk anak dorang.amin

zubect said...

harap dapatlaa mak ayah budak tuu buat pilihan yang baik untuk anak dorang.amin

zubect said...

harap dapatlaa mak ayah budak tuu buat pilihan yang baik untuk anak dorang.amin

zubect said...

harap dapatlaa mak ayah budak tuu buat pilihan yang baik untuk anak dorang.amin

ber_u_wang said...

berdoa lah semoga keluarga nya dapat membuat keputusan yang baik..



aduh uncle juga sakit ni

sakit rindu ...akibat terluka

Mohd Fakhrurazi Jamaludin said...

lain orang lain pemikiran.doakan la semoga budak tue selamat.kuasa Tuhan.macam-macam boleh jadi.

dude said...

cakap je.

hakim said...

cian nyer dak ni....eh gangrene pun leh jd kat perokok ek?btul ke?cm dlm gmbr kat kotak rokok tu?

•·.·´¯`·.·• naDDy •·.·´¯`·.·• said...

triple x malaya: jaga la diri ko bebaik.


zubect: insyaALLAH..amin..


ber_u_wang: insyaALLAH...sakit rindu? kene g jumpe orang yang dirindu tu.


Fakhrurazi: yups..


dude: dah cakap dah.


hakim: betol la. merokok leh jadi punca pelbagai penyakit.